Saturday, December 20, 2008

Hukum ucap selamat hari kebesaran berbilang agama

Aku terpanggil untuk buat sedikit ulasan setelah selesai membaca Mixxy tentang hukum mengucap merry Christ...Well, ada kebenarannya dalam entry tu. Mari kita lihat sikit beberapa pekara yang boleh kita fikirkan.

Menurut wikipedia ; http://en.wikipedia.org/wiki/Christmas
Christmas ni di sambut sempena kelahiran Jesus. Yang mana tarikh sebenar (Old Chrismas) adalah 6 January. Bermakna sekiranya kita mengucapkan selamat hari natal, sama seperti kita mengiyakan (acknowledge) kelahiran Jesus which is aku rasa merosakkan akidah. Sungguhpun turut di nyatakan kini Christmas di anggap sebagai salah satu Winter Festival di mana ianya di sambut juga oleh non-christian dalam konteks sekular atau cultural festival.

Dan akhirnya aku jumpa satu artikel yang cukup bagus untuk di kongsi bersama. Malah membuatkan aku lebih berwaspada tentang hukum-hukum yang selama ini aku tidak sedari.

Hukum Ucapan “Merry Christmas” (Selamat Hari Natal)
December 18, 2006
Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan:

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah ditanya:

Bagaimana hukum mengucapkan Merry Christmas (Selamat Natal) kepada orang-orang Kafir? Bagaimana pula memberikan jawaban kepada mereka bila mereka mengucapkannya kepada kita? Apakah boleh pergi ke tempat-tempat pesta atau majlis yang mengadakan acara
seperti ini? Apakah seseorang berdosa, bila melakukan sesuatu dari yang disebutkan tadi tanpa sengaja (maksud yang sebenarnya) namun dia melakukannya hanya untuk menghormati kawan, malu, perasaan atau sebab-sebab lainnya? Apakah boleh menyerupai mereka di dalam hal itu?

Jawapan:

Mengucapkan Merry Christmas (Selamat Natal) atau perayaan keagamaan mereka lainnya kepada orang-orang kafir adalah haram hukumnya menurut kesepakatan para ulama (ijma).

Hal ini sebagaimana dinukil dari Ibn al-Qayyim rahimahullah di dalam kitabnya Ahkam Ahl adz-Dzimmah, beliau berkata, Adapun mengucapkan selamat berkenaan dengan syiar-syiar kekufuran yang khusus bagi mereka adalah haram menurut kesepakatan para ulama, seperti
mengucapkan selamat terhadap Hari-Hari besar mereka dan puasa mereka, walau sekadar mengucapkan, Semoga Hari raya anda diberkati atau anda yang diberikan ucapan selamat berkenaan dengan perayaan hari besarnya itu dan semisalnya.

Perbuatan ini, kalaupun orang yang mengucapkannya dapat lari dari kekufuran, maka dia tidak akan lari dari melakukan hal-hal yang diharamkan. Ucapan semacam ini setara dengan ucapannya terhadap perbuatan sujud terhadap Salib bahkan lebih besar dari itu dosanya di
sisi Allah. Dan amat dimurka lagi bila memberikan selamat atas minum-minum khamar, membunuh jiwa, melakukan perzinaan dan sebagainya. Banyak sekali orang yang tidak sedikitpun tersisa kadar keimanannya, yang terjatuh ke dalam hal itu sementara dia tidak
sedar betapa buruk perbuatannya tersebut. Jadi, barangsiapa yang mengucapkan selamat kepada seorang hamba karena melakukan suatu maksiat, bid’ah atau kekufuran, maka bererti dia telah menghadapi Kemurkaan Allah dan Kemarahan-Nya.

Mengenai kenapa Ibn al-Qayyim sampai menyatakan bahawa mengucapkan selamat kepada orang-orang Kafir berkenaan dengan perayaan hari-hari besar keagamaan mereka haram
dan posisinya demikian, kerana hal itu mengandungi persetujuan terhadap syiar-syiar kekufuran yang mereka lakukan dan meridhai hal itu dilakukan mereka sekalipun dirinya sendiri tidak rela terhadap kekufuran itu, akan tetapi adalah HARAM bagi seorang Muslim meridhai syiar-syiar kekufuran atau mengucapkan selamat kepada orang lain berkenaan dengannya karena Allah Taala tidak meridhai hal itu, sebagaimana dalam firman-Nya.

Ertinya: “Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu dan Dia tidak meridhai kekafiran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, niscaya Dia meridhai bagimu kesyukuranmu itu.:”
[Az-Zumar:7]

Ertinya : “Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu dan telah Ku- cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agamamu.” [Al-Ma`idah :3]

Jadi, mengucapkan selamat kepada mereka berkenaan dengan hal itu adalah haram, baik mereka itu rakan-rakan sepejabat dengan kita seorang (Muslim) ataupun tidak.

Bila mereka mengucapkan selamat berkenaan dengan hari-hari besar mereka kepada kita, maka kita tidak boleh menjawabnya karena hari-hari besar itu bukanlah hari-hari besar kita. Juga keranana ia adalah hari besar yang tidak diridhai Allah Taala; baik disebabkan perbuatan mengada-ada ataupun disyariatkan di dalam agama mereka akan tetapi hal itu semua telah dihapus oleh Din-ul-Islam yang dengannya Nabi Muhammad Shallallhu ‘alaihi Wa Sallam diutus Allah kepada seluruh makhluk. Allah Taala berfirman.

Artinya : “Barangsiapa mencari agama selain dari agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia diakhirat termasuk orang-orang yang rugi”.
[Ali Imran:85]

Kerana itu, hukum bagi seorang Muslim yang memenuhi undangan mereka berkenaan dengan hal itu adalah HARAM kerana lebih besar dosanya berbanding mengucapkan selamat kepada mereka berkenaan dengannya. Memenuhi undangan tersebut mengandung makna ‘ikut serta’
bersama mereka di dalamnya.

Demikian pula, haram hukumnya bagi kaum Muslimin menyerupai orang-orang Kafir, seperti mengadakan majlis atau pesta-pesta berkenaan dengan hari besar mereka tersebut, saling memberi hadiah, membagi-bagikan manisan, hidangan makanan dan semisalnya. Hal ini berdasarkan sabda Nabi Shallallhu ‘alaihi Wa Sallam,

Ertinya : “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk sebahagian dari Mereka”. [Hadits Riwayat Abu Daud]

Syaikhul Islam, Ibn Taimiyah berkata di dalam kitabnya Iqtidl` ash-Shirth al-Mustaqm, Mukhlafah Ashhb al-Jahm:

Menyerupai mereka di dalam sebagian hari-hari besar mereka akan menyebabkan timbulnya rasa senang di hati mereka atas kebatilan yang mereka lakukan, dan barangkali hal itu membuat mereka mencari-cari kesempatan (dalam kesempitan) dan menghinakan kaum lemah (iman). Dan barangsiapa yang melakukan sesuatu dari hal itu, maka dia telah berdosa, baik
melakukannya kerana berbasa-basi, ingin mendapatkan simpati, rasa malu atau sebab-sebab lainnya kerana ia termasuk bentuk peremehan (penghinaan) terhadap Dinullah dan merupakan sebab hati orang-orang kafir menjadi kuat dan bangga terhadap agama mereka.

Kepada Allah kita memohon agar memuliakan kaum Muslimin dengan Din mereka, menganugerahkan kemantapan hati dan memberikan pertolongan kepada mereka terhadap
musuh-musuh mereka, sesungguh Dia Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

[Disalin dari Majmu Fatwa Fadllah asy-Syaikh Muhammad
bin Shalih al-Utsaimin, Jilid.III, h.44-46, No.403]

Pengenalan ringkas kepada Syaikh al-‘Utsaimin.

Abu ‘Abd Allah Muhammad bin al-Shalih bin Muhammad bin al-‘Utsaimin al-Wuhaybi al-Tamimi lahir pada 27 Ramadhan tahun 1347H di bandar ‘Unayzah, Arab Saudi. Sejak awal beliau diberi pendidikan agama yang mendalam. Antara gurunya yang terkenal ialah Syaikh ‘Abd al-Rahman bin Nashr al-Sa’di dan Syaikh ‘Abd al-‘Aziz bin ‘Abd Allah bin Baz. Sejak tahun 1371H beliau sudah mula mengajar di beberapa institusi pengajian. Kemudian beliau, yang terkenal dengan gelaran Syaikh al-‘Utsaimin sahaja, menjadi salah seorang ahli majlis fatwa Arab Saudi dan aktif menulis dalam pelbagai subjek. Sebagai ahli majlis fatwa, Syaikh al-‘Utsaimin banyak menerima soalan daripada para muslimah berkenaan persoalan haid, istihadah dan nifas. Pengalaman ini membolehkan beliau mengupas persoalan ini dari pelbagai sudut dan wajah sebagaimana yang akan dapat disaksikan sendiri oleh para pembaca dalam buku ini insya-Allah. Syaikh al-‘Utsaimin rahimahullah meninggal dunia pada tahun 1421H.


Dengan penerangan yang panjang lebar di atas, aku harap kita semua maklum akan hukum mengucap selamat terhadap hari-hari kebesaran agama lain. Yang baik datang dari Allah S.W.T, yang buruk datang dari aku...huhuhuu...sekian.

3 comments:

Farwina Faroque on December 22, 2008 at 12:03 AM said...

wow bel..thanks for the complete info..nnti i nak spread around..lbh mudah difahami this way kan..kalu bro sinner approve, i nak tepek kat amnet eh

ni my komen kat my blog tuk your post yg u dah delete tu..ahaha:
a..bel..awat delete..
sebenarnye, i penah dgr sorg mualaf ni bg ceramah kat kota damansara, dia ex priest (camne eh eja)..dia pon share the same thing..

email ni mebbe tak jelas dgn lengkap..tp ulamak ramai yg tak bg kita wish hari kebesaran agama lain kan, as if kita setuju pulak..kalau yg berkaitan bangsa it's ok (like happy CNY tu ok)..wallahu alam..

Seriaira on December 22, 2008 at 9:02 AM said...

ok mixxy, kita share info ni untuk semua so kita akan lebih waspada. Nak tepek kat amnet? boleh...di alu-alukan.

betul kalau perayaan yang berteraskan agama kita haram wish but kalau ianya berteraskan budaya it's ok. insyaallah kalau free bel cari info ttg perayaan budaya kat malaysia ni...

comment tu bel delete sbb takut ada yang salah faham maksud bel..so lepas bel jumpa artikal2 kat atas tu baru bel sedar bel silap...

Khairul Antasha on December 24, 2008 at 2:29 PM said...

gd info..thankz sis..

 

Dolce di Bel Copyright © 2009 Cookiez is Designed by Ipietoon for Free Blogger Template